Day 1: Jakarta – Kuala Lumpur – Tokyo

Perjalanan kali ini bisa dibilang modal nekat. Persiapannya sedikit banget. Belum lagi ini adalah perjalanan solo pertama saya. Sebenarnya ga sendirian terus sih, jadi dari 8 hari total perjalanan saya, cuma 5 hari aja yang sendirian. Selama perjalanan saya dari Jakarta – Kuala Lumpur – Tokyo dan selama saya di Tokyo, saya ikut Trip Japan yang diselenggarakan oleh Claudia Kaunang. Nah lepas dari Tokyo, baru deh dimulai solo travelling yang benerannya. Pokoknya selama saya di Kyoto, Takayama, Shirawaka-Go, Osaka dan perjalanan kembali pulang ke Jakarta saya sendirian. Nekat!!!

Saya punya kenalan baru nama ny Mba Lucy. Saya kenal dia via email. Jadi waktu itu saya terima email dari Mba Lucy yang ngajakin beli tiket pesawat barengan untuk ke Jepang. Nah dari situ kita jadi sering email-emailan, terus tukeran pin BB. Pas bikin visa juga saya barengan sama Mba Lucy. Waktu itu Mba Lucy ngasih info ke saya kalau lagi ada promo tiket murah dari Air Asia. Terus saya langsung nanyain kode penerbangan Air Asia yang Mba Lucy udah beli. Akhirnya saya ikutan beli tiket Air Asia yang sama dengan Mba Lucy. Tapi baru tiket perginya aja. Tiket pulang masih belum beli karena masih belum ketemu tanggal fix nya.

20150125_073259
Saya dengan Mba Lucy di Terminal 3 Soekarno Hatta Airport

Jadi tuh udah niat banget minjem tas ransel (carrier) yang biasa dipake buat hiking sama teman kantor. Mana gede banget lagi itu tas, katanya sih kapasitas ny bisa sampe 75 liter. Bawanya aja dari rumah ke kantor butuh perjuangan #lapkeringet. Eh tapi saya juga minjem tas ransel lain yang lebih kecil sama temen kantor juga (minjem mulu! Ga modal! Emaaang). Ya gimana, kan saya ga punya tas ransel yang ukurannya besar, mo beli ga sempet (padahal ga ada uang sih), ya jalan keluarnya minjemlah :))

Malem sebelum hari keberangkatan, saya sibuk packing. Bawaan sih sebenernya ga banyak, cuma tebel-tebel, kan di Jepang lagi winter. Coat 2 buah aja pas digulung2 tebelnya sama kaya bantal dirumah hahaha. Kelar packing, akhirnya saya pake tas ransel (carrier) temen saya yang 75 liter itu. Yes, yang gede banget itu tuuuh. Horee, packing kelar, mari tidur. Eh bentar dulu, pas liat-liat tiket dan email essential dari penyelenggara Trip Bareng CK baru deh ngeh. Kalau saya bakalan sampai di Haneda, Tokyo sekitar pukul 10.30 malam. Dan subway/kereta dari Haneda Airport ke Penginapan itu terakhir jam 00.00. Weeeks..akhirnya saya packing ulang dong. Kenapa? Soalnya kan saya pake carrier yang 75L tuh, pasti masuk bagasi, ga mungkin boleh dibawa ke cabin pesawat. Nah klo saya mesti nunggu bagasi dulu pas sampe di Haneda, takut ga keburu ngejar subway/kereta. Kalau ga keburu ngejar subway/kereta saya harus menginap di Haneda, karena besok pagi subway/kereta baru mulai beroperasi lagi. Kenapa ga naik taxi? Karena eh karena, ongkos taxi di Jepang itu MAHAL sodara-sodara. Iyesss, dari Haneda Airport ke Asakusa (daerah hotel) bisa sekitar  Rp.700.00.- Ya udah deh, sebenernya ga ikhlas sih harus packing lagi. cape!! Tapi ya udah deh daripada ga kekejar tuh subway/kereta dan harus ngeluarin uang Rp.700.000,- (sumpah ga ikhlas!) Hasil dari packing ulang adalah saya bawa 1 tas ransel sama 1 koper kecil. Alhamdulillah bisa masuk cabin dua-duanya.

Tanggal 25 Jan 2015 pagi saya janjian sama Mba Lucy di Terminal 3 Soekarno Hatta. Alhamdulillah proses check-in, boarding, sampe take off pukul 08.30 WIB berjalan lancar. Sekitar pukul 11.30 (Waktu Kuala Lumpur) pesawat kami mendarat di Kuala Lumpur International Airport (KLIA). Di KLIA saya sempet makan siang sama solat dzhur (jama’ ashar). Jam 01.40 siang (Waktu Kuala Lumpur) saya berangkat menuju Haneda, Tokyo. Perjalanan kurang lebih 8 jam. Terakhir saya menempuh perjalan udara selama ini pas umroh. Pegel (yaiyalah).

Menu Makan Siang di KLIA
Menu Makan Siang di KLIA

Setelah 8 jam mati gaya selama di pesawat, akhirnya saya mendarat di Haneda Airport, Tokyo. Tapiii…karena buru-buru, ga sempet foto T_T. Alhamdulillah proses imigrasi berjalan lancar. Oiya pas proses imigrasi saya sempet diambil sidik jari dan foto sambil menyerahkan form imigrasi yang sudah saya isi waktu di pesawat. Haneda Airport itu mirip-mirip sama Changi Airport, luas banget, bersih, fasilitas lengkap, petunjuk arah dan informasinya juga jelas. Buktinya saya ga pake nyasar ketika menuju ke Haneda Airport International Passenger Terminal. Nyasar sih ga, tapi pas mo beli tiket train nya itu loh, pusing bin keder deh. Semua mesin tiket dan petanya dalam bahasa jepang :)). Beberapa saat utak atik mesin tiketny akhirnya ketemu tombol “ENGLISH”, tadaaa..abis dipencet tombolnya langsung semua instruksi mesin berubah jadi bahasa inggris #norak #biarin. Setelah si mesin tiket pake bahasa inggris terus bisa gitu beli tiket train nya? Ya ga lah, hahahaha. Jadi untuk beli tiketnya, saya harus pilih harga tiket atau stasiun yang dituju. Harga tiket saya ga tau, stasiun yang dituju sih tau, tapi pas input nama stasiun yang dituju terus search, hasilnya not found. Salah ejaannya kali ya #alibi. Ya udah ah, nyerah (kibarin bendera putih). Akhirnya minta tolong ke petugas buat beliin tiket trainnya sambil ngasih tau ke petugasnya nama stasiun yang saya tuju. Pas liat si petugasnya beraksi di depan mesin tiket, saya cuma bisa melongo, jadi cuma gitu doang? Itu sih saya bisa #belagu

Tiket trainnya udah ada. Tinggal masukin tiketny ke mesin yang ada diujung gate terus gatenya kebuka dan tiket yang tadi dimasukin keluar lagi di ujung gate satunya lagi. Tiket harus disimpen karena setibanya di stasiun yang dituju, tiket itu harus dimasukin lagi ke mesin yang ada diujung gate untuk ngebuka gatenya. Setelah ngelewatin gate, hawa dinginnya langsung berasa banget. Langsung pake jaket, pake sarung tangan. Ya ampuun dingin banget, rasanya tuh krenyet-krenyet (bahasa apa lagi nih) kaya lagi megang es batu lama banget. Belum lagi saya ga tau gimana caranya saya bisa nentuin kereta yang bakalan lewat nanti itu kereta yang bakalan saya naikin. Secara line nya banyak banget.  Saya harus naik train Asakusa Line dan turun di Kuramae Station. Akhirnya beberapa kali nanya ke orang-orang (Mba Lucy sih yang nanya-nanya hahahaha) yang ada disitu, terus ga lama train Asakusa Linenya dateng deh. Ternyata pas diperhatiin, di setiap trainnya ada kaya monitor gitu terus isinya running text yang bertuliskan nama line si train. Setelah masuk ke train langsung anget, ternyata di dalam train nya ada pemanasnya. Alhamdulillah, ga jadi beku deh.

Baru sebentar duduk anteng di dalam train, saya sama Mba Lucy heboh lagi. Kenapa? Soalnya saya sama Mba Lucy sama-sama ga tau kapan kita sampe di Kuramae Station dan kapan harus turun dari train hahahaha. Sebenernya di dalam trainnya ada voice information yang ngumumin nama stasiun, tapi bahasa jepang sodarah-sodarah :)). Akhirnya Mba Lucy liat peta dan ngitungin berapa stasiun yang kita lewatin dari Haneda Airport ke Kuramae Station. Jadi setiap trainnya berhenti, Mba Lucy sibuk ngitung dan ngingetin udah berapa stasiun hahahaha. Makasih ya, Mba udah diitungin, Jadi ga jadi salah turun stasiun deh 😀

Akhirnya sampe di Kuramae Station, terus tinggal ikutin arahan yang udah dikasih tau deh.

Jpeg

Coba deh itu smsnya dibaca, simple kan yah arahannya. Tapi kenapa saya sama Mba Lucy tetep nyasar ya? Pokoknya udah ngikutin isi sms itu, keluar A4, terus ke kanan, terus..terus..terus..katanya bakalan ketemu jembatan, tapi ini kok udah jalan lumayan jauh si jembatan ga keliatan juga. Hadeuuuh..dua wisatawan asing, cewe, tengah malem, berkeliaran di suhu sekitar 5 derajat celcius. Mo nangis T_T. Untung ga sendirian. Untung ada Mba Lucy. Huaaa.. u’r my angel deh (lebay). Mondar mandir, nyebrang sana sini. Masih ga ketemu juga itu jembatan. Sampe akhirnya ada sepasang suami istri (ga tau deng suami istri apa bukan, yang pasti cewe sama cowo) yang lewat, terus kita tanya aja ke mereka dimana MyStays Hotel, Asakusa. Mereka bingung, ternyata mereka ga bisa bahasa inggris T_T. Akhirnya saya tunjukin kertas yang ada alamat Hotelnya. Baru deh mereka ngeh. Si cewe langsung ngeluarin HP, gps on, buka maps. Terus dia nunjukin posisi kita sekarang dan lokasi Hotelnya. Ternyata saya sama Mba Lucy udah nyasar cukup jauh. Terus dengan segala daya, upaya si cewe ngasih tau arah ke Hotel dengan bahasa isyarat. Nangkep sih maksud dia. Sambil ngangguk-ngangguk saya sama Mba Lucy bilang arigataou. Eh baru jalan sebentar berasa ada yang manggil-manggil pas nengok ke sebrang jalan eh ada si sepasang suami istri tadi (padahal masih ga yakin mereka itu suami istri apa bukan :D) beneran lagi manggilin saya sama Mba Lucy. Pas kita samperin ternyata mereka mo nganterin kita ke Hotel. Ya ampun, Alhamdulillah ya Alloh. Makasih udah dibantuin lewat mereka. Padahal saat itu lagi gerimis dan dengan suhu sedingin itu mereka masih mau bantuin dan nganterin kita ke Hotel.

Makasih banyak ya, Ojisan, Obasan atas bantuannya. Semoga Allah balas dengan rezeki dan kebahagiaan yang melimpah. Baru hari pertama sampe di Jepang saya udah ngebuktiin kalau  orang Jepang itu baik (banget) dan ramah-ramah. Dan selama saya di Jepang ga ada satupun orang Jepang yang acuh tak acuh sama wisatawan. Semua orang Jepang yang saya mintain tolong selalu nolongin dengan sabar dan walaupun mereka ga bisa Bahasa Inggris, mereka tetep nolongin saya entah itu dengan bahasa isyarat, dengan gambar, atau dengan manggilin temen mereka yang bisa Bahasa Inggris.

Advertisements

4 thoughts on “Day 1: Jakarta – Kuala Lumpur – Tokyo

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s