Magical Khao Yai

Setelaaaaah… tujuh bulan lamanya, akhirnya bisa cuap-cuap lagi disini. So, what’s my excuse now? Hahahaha…sibuk, mak! Ternyata keputusan untuk lanjut S2 di kota yang berbeda bikin saya kewalahan. Sempet molor dari target lulus juga sih, tapi Alhamdulillah sekarang sudah selesai. Yeay! Eh tapi, belum officially sih, soalnya wisudanya belum. Baiklah, nyook lanjut…

Primo Piazza

Dari Palio Village, saya dan teman-teman lanjut ke Primo Piazza. Apa lagi sih ini? Primo Piazza ini “desa” bergaya Eropa, mirip sama Palio Village. Disini ada beberapa cafe dan restaurant. Tempat ini katanya sih salah satu landmark Khao Yai yang wajib dikunjungi. So, here we go

Jpeg
Primo Piazza, Khao Yai, Thailand
DSC00069
Pintu masuk Primo Piazza
DSC00076
Primo Piazza
DSC00077
Primo Piazza

Ada barn juga, jadi pengunjung bisa ngasih makan hewan-hewan yang ada di barn kaya Alpaca dan Donkey.

DSC00078
Primo Piazza
Jpeg
Barn in Priomo Piazza
DSC00087
Barn in Primo Piazza
IMG-20160812-WA0024
Alpaca *yang pake topi bukan yah
IMG-20160812-WA0023
Sok berani >,<
Jpeg
Jajan gelato

Ga jauh dari Primo Piazza ada restaurant, Birder Lodge namanya. Nah, di area parkirnya, ada bangunan unik kayanya berfungsi sebagai gudang deh *sotoy. Ini dia penampakannya:

Jpeg
Birder Lodge
mtf_QzKSL_237.jpg
Ga bisa banget liat tempat bagus, langsung foto deh
IMG-20160812-WA0007
Full Team

PB Valley Khao Yai Winery 

Setelah makan siang, kami menuju PB Valley Khao Yai Winery. Dari namanya udah bisa ditebak kan, itu tempat apa? Yeeeep…betul sekali. Winery itu bisa dibilang pabrik pembuatan wine. Jadi, di tempat ini ada vineyard (perkebunan anggur) yang luasnya kalau ga salah sekitar … *lupa :)). Pokoknya luas banget. Karena itu PB Valley Khao Yai Winery ini disebut sebagai “The biggest winery in Asia”. Disini pengunjung bisa ikut Vineyard dan Winery Tour yang diadakan lima kali dalam sehari, yaitu pukul 09.00 am, 10.30 am, 12.00, 01.30 pm dan 03.30 pm. Biaya untuk mengikuti tour ini adalah 300 baht per orang sudah termasuk kendaraan untuk berkeliling vineyard, tour guide, dan segelas wine atau grape juice. Kami sampai di PB Valley sekitar pukul 02.30 pm sedangkan tour yang akan diikuti baru akan mulai sejam kemudian, jadi kami bisa jalan-jalan sambal menunggu tour dimulai.

DSC00092
Area resto di PB Valley Khao Yai Winery
DSC00093
PB Valley Khao Yai Winery
DSC00096
PB Valley Khao Yai Winery
DSC00099
PB Valley Khao Yai Winery

Berikut ini foto-foto yang kami ambil ketika mengikuti Vineyard dan Winery Tour di PB Valley Khao Yai Winery.

DSC00113
Ini kendaraan yang digunakan saat mengikuti Vineyard dan Winery Tour
IMG-20160811-WA0034
Berasa naik angkot :))
DSC00103
Vineyard

DSC00155DSC00158DSC00161

DSC00108
Nah, anggurnya udah mulai merah nih (kalau masih muda warnanya hijau)
DSC00110
Cemon ngapain? hahahaha

Setelah mengelilingi vineyard yang luasnya banget banget, kami diajak melihat winery alias pabrik yang mengolah anggur-anggur tadi hingga menjadi wine.

DSC00131
Kira-kira beginilah proses pembuatan wine
DSC00119
Salah satu peralatan yang digunakan saat membuat wine
DSC00120
Di dalam winery
DSC00122
Tempat penyimpanan sari/jus anggur sebelum menjadi wine
DSC00129
Wine nya banyak banget >,<
DSC00135
Produk akhir alias wine
DSC00138
Wine
DSC00139
Red Wine
DSC00136
Ini bisa dinikmati oleh pengunjung yang telah mengikuti Vineyard & Winery Tour. Ada 2 pilihan: red wine atau grape juice

Selesai mengikuti Vineyard & Winery Tour ternyata udah sore, jadi kami langsung balik ke penginapan. Eh tapi sebelumnya sempet mampir ke Pak Chong Night Bazar untuk beli makan malam. Terus, besok ngapain? kemana aja? 😀 😀

 

Saturday Gateway – Dusun Bambu

Setelah puas foto-foto, main-main, dan jajan di De’Ranch, kami mampir ke Tahu Tauhid sebentar, terus lanjut deh ke Dusun Bambu. Masih berlokasi di Lembang, Dusun Bambu belakangan ini juga jadi tempat tujuan favorit buat yang mau wisata ke Bandung dan sekitarnya. Di Dusun Bambu ini terbagi beberapa tempat. Berikut ini namanya Cafe Burangrang. Cafe Burangrang inih sebenernya lebih kaya restoran besar gitu. Jadi kalau mau ngadain acara bisa diadain disitu. Kapasitasnya bisa sampe 600 orang. Tapi saya ga kesitu hahaha. Ngeri mahal, udah gitu keliatan rame banget, nanti malah ga kedapetan meja kosong lagi 😀

Jpeg Jpeg

 

Selanjutnya ada lagi tempat namanya Pasar Khatulistiwa. Ini juga tempat makan, konsepnya mirip kaya Eat n Eat. Jadi uang kita harus kita tukerin dulu ke uang-uangan (mirip uang monopoli) buat transaksi selama di Pasar Khatulistiwa. Selain ada warung-warung makan, di sini juga dijual aneka snacks dan oleh-oleh khas Bandung. Ga sempet foto disini, soalnya udah pada kelaperan dan sibuk makan.

Jpeg

 

Ada lagi namanya Lutung Kasarung. Ini juga tempat makan cuma tempatnya tuh unik banget, jadi ruang makannya itu bentuknya kaya sarang yang kegantung di pohon. Nanti tinggal order, trus makanannya dianter deh. Tapi waiting list nya itu ga nahan yah. Karena si sarang nya itu emang ga banyak jumlahnya.

Jpeg Jpeg Jpeg Jpeg Jpeg Jpeg

 

Kalau takut sama ketinggian dan ga berani buat nyobain makan di Lutung Kasarung, bisa coba ke Purbasari. Kalau ini tempat makan yang terdiri dari beberapa pondokan/gazebo yang terletak dipinggiran danau. Cantik deh tempatnya.

Jpeg Jpeg Jpeg Jpeg Jpeg Jpeg

 

Kayanya semua sudut di Dusun Bambu itu cantik, sayang banget kalau ga foto-foto disitu hahaha

Jpeg Jpeg Jpeg Jpeg Jpeg

 

Saturday Gateway – De’Ranch

Masih inget sama salah satu teman saya yang galau yang pernah saya ceritain di sini? Tiba-tiba teman saya itu kirim message di grup yang isi nya pemberitahuan kalau dia sangat sangat sangat butuh liburan hahaha. Kaya nya sih si “galau” masih posesif banget sama teman saya itu :D.

Nah, besok nya teman saya Anis ngirim link yang isinya tetang paket liburan 1 hari ke Bandung. Pas banget ya kan, yang satu butuh liburan, yang satu lagi nawarin liburan. Horee.. berangkat. Eh tapi..penuh drama pemirsah. Gimana ga. Malem sebelum hari H, si Anis udah ngasih tau kalau besok ngumpul di Plaza Semanggi jam 05.45 pagi. Nah rencananya si Amel yang bakalan jemputin kita satu-satu kerumah masing-masing. Tapi karena saya tau Amel itu suka telat, jadilah saya protes. Akhirnya rombongan dibagi dua. Saya, Anis, dan Oche berangkat bareng dari rumah Anis. Terus Amel jemput “Si Galau” kerumahnya.

Dari rumah Anis, jam 05.30 saya bertiga naik taxi ke Plaza Semanggi. Pas dijalan ada message dari Si Galau kalau Amel belum bisa dihubungin, ditelpon ga diangkat, diwhatsapp pun ga dibalas. Panik ya kan, secara saya udah dijalan, eh amel belum ada kejelasan. Akhirnya Si Galau mutusin buat berangkat duluan ke Plaza Semanggi dianter sama Bokap. Amel? masih tetep ga bisa dihubungin.

Jam 06.00 pagi sampe di Plaza Semanggi, telat 15 menit nih, untung aja Mba Mel (orang travel) juga telat. Amel? tetep ga bisa dihubungin juga, udah ratusan kali tuh misscall. Akhirnya saya bilang, telpon kerumahnya aja. Pas ditelpon kerumahnya, nyokapnya Amel yang angkat, bener aja kan, si Amel masih tidur pemirsah. Oh NO!!! Akhirnya kita bilang ke Mba Mel kalau ada temen kita yang telat. Akhirnya Mba Mel menyarankan Amel nyusul dan ketemuan di Rest Area 19 KM. Akhirnya jam 06.30 kami berangkat ke Bandung. Tapi kita sempet nyaranin juga sih buat naik travel aja langsung terus ketemuan di Bandung.

Jadi gitu aja dramanya? ga pemirsah…masih ada lagi. Jadi, Amel nurutin kata Mba Mel buat nyusul dan ketemuan di Rest Area 19 KM. Amel berangkat dari rumahnya di Bintaro naik taxi. Iyah naik taxi. Beneran deh naik taxi. Dan drama yang kesekian dimulai. Saya beserta rombongan travel udah sampai di Rest Area 19 KM tapi tapi tapi Amel ga tau udah sampe mana. Kata Mba Mel, ditungguin deh 15 menit. Tapi Amel belum nyampe juga. Akhirnya Amel whatsapp ke kita ngasih tau kalau dia ditinggal aja, kaya nya ga mungkin kekejar deh. Huhuhu T_T sedih. Rencana awal pergi berlima, jadi cuma berempat deh.

Udah selesai dramanya? Belum dong. Pas dijalan, semua peserta kan tidur tuh, tapi tiba-tiba saya kebangun karena rasany tuh mobil travel kaya oleng miring gimana gitu. Pas diliat bener kan emang mobilny kadang oleh ke kanan, terus ke kiria, terus ke kanan lagi. Eh berasa naik perahu ini sih. Terus saya liat ke arah spion tengah, eh keliatan dong si supir ngantuk, matanya kadang merem kadang kebuka. Ya Allah..bahaya ini bahaya!! Saya bangunin si Anis yang lagi tidur di sebelah saya. Saya suruh dia liat ke arah spion tengah, dia malah jadi panik, lebih panik dari saya. Mo teriak ke supirnya takut ngebangunin peserta yang lain. Akhirnya si Anis nelpon ke HP Mba Mel tapi ga diangkat (Mba Mel tidur juga dan duduk di depan sebelah supir). Tapi Mba Mel kebangun, mungkin karena telpon tadi. Akhirnya Anis sama Mba Mel whatsapp-an. Mba Mel: “Iya, supirnya emang ngantuk dikit”. What? dikit? dikit juga bahaya kali. Terus abis itu selama di jalan Mba Mel ngajak ngomong si supir terus-terusan :D.

Kira-kira jam 11 sampai di De’Ranch Lembang. Adem banget cuacanya, mataharinya juga teduh. Cocok nih buat photo session hahaha

Jpeg

Jpeg Jpeg Jpeg Jpeg Jpeg Jpeg Jpeg Jpeg Jpeg Jpeg Jpeg

Jpeg Jpeg Jpeg

 

 

 

100 Doraemon Secret Gadget Expo

Siapa yang ga tau Doraemon? Anybody? Saya rasa semua pasti tahu Doraemon :D. Papah saya saja yang usianya nyaris 90 tahun saja tau loh, hahaha. Mulai tanggal 28 November 2014 hingga 8 Maret 2015 Doraemon akan hadir di Jakarta. Adalah Animation International, perusahaan asal Jepang pemegang lisensi karakter komik kucing karya komikus Jepang Fujiko F. Fujio ini yang akan menghadirkannya dalam gelaran pameran bertajuk “100 Doraemon Secret Gadget Expo” yang akan diadakan selama 100 hari di Ancol Beach City Mall, Jakarta Utara.

Kamis tanggal 18 Desember 2014 kemarin saya bersama Hanum, Sindy, dan Anis datang ke 100 Doraemon Secret Gadget Expo. Agak keder juga, karena udah lama banget ga main ke Ancol. HTM 100 Doraemon Secret Gadget Expo adalah Rp.90.000,- untuk dewasa. Harga tersebut belum termasuk pajak 10%, jadi total HTM+Tax adalah Rp.99.000,-. Belum lagi harga tiket masuk Ancol sebesar Rp.25.000,-/orang. If u’r not a fan of Doraemon, that’s a lot cost, right?

Di bagian depan apa belakang (saya ga tau :D) dari Ancol Beach City Mall dipasang balon doraemon super besar. Aaaak..langsung deh foto-foto.

1418906948021 1418907046283 1418907062080 Jpeg

Jpeg

Tiket Masuk
Tiket Masuk

Abis beli tiket masuk (yang mahal itu loh) mari kita menjelajah dunia masa depan ala doraemon

Jpeg Jpeg Jpeg

Jpeg
Doraemonnya lagi dibikin. Aslinya mirip banget sama adenya, Dorami
Jpeg
Asal muasal doraemon yang sekarang ga punya kuping
Jpeg
Hingga akhirnya doraemon yang kita kenal saat ini berwarna biru dan ga punya kuping
Jpeg
Mesin waktu
Jpeg
Pintu kemana saja

Jpeg Jpeg

1418906419884 Jpeg Jpeg Jpeg Jpeg Jpeg

Jpeg
Happy wedding shizuka n nobita

1418906420502 1418907129666 1418946586280 1418946671916 Jpeg Jpeg Jpeg Jpeg Jpeg Jpeg Jpeg Jpeg

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Unusual Sunday Morning

Jadi, hari minggu kemarin saya dan Annisa gegayaan ikutan Car Free Day/Hari Bebas Kendaraan Bermotor (HBKB) yang diadain setiap hari minggu di Jalan Sudirman – Tahmrin. Agak gimana gitu, karena ini pertama kali saya ikutan Car Free Day, padahal yah lokasi rumah saya ga jauh-jauh amat dari Jalan Sudirman – Thamrin. Dari jam 06.00 s.d. 11.00 sepanjang Jalan Sudirman – Thamrin kendaraan bermotor ga boleh lewat kecuali Bis Transjakarta. Karena itu masyarakat bisa beraktivitas seperti lari, naik sepeda, main skateboard, atau sekedar jalan-jalan sambil cuci mata.

Awalnya Annisa mau jemput saya jam 05.15 pagi, tapi kok yah saya message dia ga dibalas. Saya telepon beberapa kali juga ga diangkat. Akhirnya jam 05.30 telepon saya diangkat dan dia baru saja bangun -,-“. Akhirnya kami berangkat sekitar jam 6 pagi. Karena baru pertama kali ikutan Car Free Day, jadi kami ga tau lokasi parkir mobil itu dimana saja, jadilah kami parkir mobil di Masjid Al-Azhar. Dari Masjid Al-Azhar Annisa ngajak saya untuk naik Bis Transjakarta menuju Bunderan HI, tapi kartunya ketinggalan, hahahaha..jadinya kami jalan kaki deh menuju Bunderan HI. Jauh yaaaaaaa!!! Ternyata jarak dari Masjid Al-Azhar ke Bundaran HI sekitar 6 KM. Hahahaha..ide siapa sih nih -,-”

Tapi seru sih, soalnya sambil jalan, sambil olahraga, bisa sambil liat-liat orang yang jualan. Keliatan loh yang beneran olahraga sama yang cuma jalan-jalan aja kaya kami :D.

wpid-img_20141123_113320.jpg wpid-p_20141123_072630.jpg wpid-p_20141123_072656.jpg

Tapi pas sampai di depan Menara BCA kami memutuskan untuk putar balik, ga jadi deh ke Bunderan HI. Kenapa? Soalnya rame banget, mau jalan aja susah, mesti senggol-senggolan sama orang sekitar :(.

wpid-p_20141123_073222.jpg wpid-p_20141123_073230.jpg

Di depan Stasiun Sudirman kami berhenti sebentar, soalnya si Annisa mau jajan sosis bakar. Abis itu dia minta difoto dengan background Patung Jendral Sudirman. Liat deh mukanya, girang banget hahaha

wpid-p_20141123_074651.jpg wpid-p_20141123_072526.jpg

Lanjut jalan lagi, tapi kali ini kok banyak berhentinya ya 😀 abis jajan sosis bakar, foto-foto, eh di Karet si Annisa minta istirahat lagi dong, jadi aja kami duduk di trotoar (sambil jajan susu nasional). Sampai benhil, si Annisa ngidam Bakmi Keriting Benhil. Okeh mari sarapan dulu.

wpid-p_20141123_083104.jpg

Setelah sarapan lanjut lagi jalan sambil menuju mobil yang diparkir di Masjid Al-Azhar. Tapiii..baru sampe Semanggi si Annisa minta berhenti buat istirahat lagi (sambil foto-foto lagi :D)

wpid-p_20141123_090254.jpg wpid-p_20141123_080807.jpg wpid-p_20141123_090136.jpg

wpid-img_20141123_111024.jpg

Setelah istirahat (alias foto-foto) kami lanjut lagi, tapi untuk kesekian kalinya, baru sampai di depan GBK si Annisa minta berhenti buat istirahat lagi dong! ternyata kakinya lecet hahahaha. Pelajaran nih, lain kali gunakan sepatu yang sesuai ya :D.

wpid-mtf_irxdn_157.jpg.jpg

Sekitar jam 10 kami akhirnya sampai di Masjid Al-Azhar. Seru. InsyaAllah kapan-kapan mau ikutan lagi.

Rafting – Citatih River

Minggu pagi bangun, terus gosok gigi ga pake mandi, langsung foto-foto. Kenapa ga mandi? Karena setelah sarapan kami akan melakukan arung jeram alias rafting. Jadi, ga usah mandi, kan nanti juga bakalan basah :D.

Di depan Imah Tree ada kursi yang ukurannya super besar, kami berlima aja bisa muat loh. Lumayan buat spot foto-foto kami. Abaikan muka-muka bantal kami ya.

Jpeg Jpeg Jpeg Jpeg JpegSetelah puas foto-foto di kursi super besar, sekarang waktunya foto di tengah sawah.

Jpeg Jpeg Jpeg Jpeg Jpeg Jpeg JpegNah kan mulai deg-degan ketika Mas Adi, Guide kami memberikan instruksi untuk siap-siap buat rafting. Dari penginapan, kami berangkat menggunakan mobil menuju start point. Perjalanan menuju start point lumayan jauh mengingat kami akan rafting 13 KM. Untuk end point nya berada di dekat penginapan kami, Imah Tree. Enjoy the adventure…

DSC_2242 DSC_2243 DSC_2244 DSC_2245 DSC_2246 DSC_2247Perhatikan 3 foto berikut ini:

DSC_2248 DSC_2249 DSC_2250Seru! Puas banget main air, basah-basahan, teriak-teriak. Ditengah permainan perahu karet kami sempat terbalik, tapi karena kami menggunakan jasa Cherokee Arung Jeram yang sudah profesional, jadi ga usah takut karena mereka sangat siap dan tim rescue sangat cepat bertindak.

DSC_2254 DSC_2262 DSC_2263 DSC_2266 DSC_2269 DSC_2270 DSC_2271 DSC_2278

Selesai rafting, mandi, dan makan siang, waktunya kami untuk pulang. Tapi, ada tapinya…salah satu teman kami, Annisa tiba-tiba masuk angin yang mengakibatkan diare. Jadi, kesepakatan awal : “saya yang menyetir ketika berangkat ke Sukabumi dan teman saya, Annisa, yang akan menyetir saat pulang ke Jakarta” tidak berlaku lagi 😦

Jpeg Jpeg JpegAnnisa (yang pake kacamata, jilbab hijau) katanya sakit tapi klo foto langsung sehat

Annisa (yang pake kacamata, jilbab hijau) katanya sakit tapi klo foto langsung sehat

Pelarian ke Sukabumi

Putus karena pacar selingkuh berhasil bikin seorang teman saya (identitas disembunyikan :D) larut dalam kegalauan yang cukup lama. Hampir setiap malam teman saya itu curhat di chat group hahahaha. Sampai suatu hari, teman saya yang lain, Amel, mengirimkan sebuah link artikel yang isinya mengenai beberapa jenis kegiatan yang bisa mengusir/mengurangi rasa galau karena habis putus sama pacar (seriously!!). Salah satu jenis kegiatan yang ada pada artikel tersebut adalah arung jeram/rafting. Karena itu akhirnya saya bersama 4 orang teman saya memutuskan untuk ikut rafting. Yaah..siapa tau bisa mengurangi kegalauan teman saya itu. Aamiin #pray.

Oiya sebelum ini, tahun 2010 saya sudah pernah ikut rafting di Sungai Citarik – Sukabumi. Nah kali ini, kami menggunakan Cherokee Arung Jeram dan mencoba rafting di sungai yang berbeda, yaitu Sungai Citatih. Untuk lokasinya masih sama di Sukabumi.

Kami menggunakan mobil untuk berangkat ke sukabumi. Karena hanya saya dan satu teman saya yang bisa nyetir mobil, jadi kesepakatannya saya yang menyetir ketika berangkat ke Sukabumi dan teman saya, Annisa, yang akan menyetir saat pulang ke Jakarta.

Hari sabtu tanggal 30 Agustus 2014, kami berangkat sekitar pukul 8 pagi melalui Toll JORR – Toll Jagorawi – Sukabumi. Tapi setelah keluar pintu tol ciawi, kami disambut dengan kemacetan yang cukup panjang. Daripada bosan, lebih baik foto-foto kan 😀

Jpeg Jpeg IMG-20140830-WA0004 IMG-20140830-WA0006Setelah menikmati kemacetan, foto-foto, makan siang, foto-foto (lagi) akhirnya kami sampai di Cherokee Meeting Point. Mobil kami titip di Cherokee Meeting Point karena berdasarkan informasi yang saya dapat, perjalanan dari Cherokee Meeting Point menuju Imah Tree penginapan kami sangat terjal dan jalanannya masih berbatu (belum diaspal). Lalu kami diantar ke Imah Tree menggunakan mobil khusus dari Cherokee Arung Jeram.

JpegJpeg JpegSampai di Imah Tree langsung foto-foto lagi hahahaha

Jpeg Jpeg Jpeg JpegNext, saya akan kasih info detail tentang penginapan kami, Imah Tree.