Saturday Gateway – Dusun Bambu

Setelah puas foto-foto, main-main, dan jajan di De’Ranch, kami mampir ke Tahu Tauhid sebentar, terus lanjut deh ke Dusun Bambu. Masih berlokasi di Lembang, Dusun Bambu belakangan ini juga jadi tempat tujuan favorit buat yang mau wisata ke Bandung dan sekitarnya. Di Dusun Bambu ini terbagi beberapa tempat. Berikut ini namanya Cafe Burangrang. Cafe Burangrang inih sebenernya lebih kaya restoran besar gitu. Jadi kalau mau ngadain acara bisa diadain disitu. Kapasitasnya bisa sampe 600 orang. Tapi saya ga kesitu hahaha. Ngeri mahal, udah gitu keliatan rame banget, nanti malah ga kedapetan meja kosong lagi 😀

Jpeg Jpeg

 

Selanjutnya ada lagi tempat namanya Pasar Khatulistiwa. Ini juga tempat makan, konsepnya mirip kaya Eat n Eat. Jadi uang kita harus kita tukerin dulu ke uang-uangan (mirip uang monopoli) buat transaksi selama di Pasar Khatulistiwa. Selain ada warung-warung makan, di sini juga dijual aneka snacks dan oleh-oleh khas Bandung. Ga sempet foto disini, soalnya udah pada kelaperan dan sibuk makan.

Jpeg

 

Ada lagi namanya Lutung Kasarung. Ini juga tempat makan cuma tempatnya tuh unik banget, jadi ruang makannya itu bentuknya kaya sarang yang kegantung di pohon. Nanti tinggal order, trus makanannya dianter deh. Tapi waiting list nya itu ga nahan yah. Karena si sarang nya itu emang ga banyak jumlahnya.

Jpeg Jpeg Jpeg Jpeg Jpeg Jpeg

 

Kalau takut sama ketinggian dan ga berani buat nyobain makan di Lutung Kasarung, bisa coba ke Purbasari. Kalau ini tempat makan yang terdiri dari beberapa pondokan/gazebo yang terletak dipinggiran danau. Cantik deh tempatnya.

Jpeg Jpeg Jpeg Jpeg Jpeg Jpeg

 

Kayanya semua sudut di Dusun Bambu itu cantik, sayang banget kalau ga foto-foto disitu hahaha

Jpeg Jpeg Jpeg Jpeg Jpeg

 

Saturday Gateway – De’Ranch

Masih inget sama salah satu teman saya yang galau yang pernah saya ceritain di sini? Tiba-tiba teman saya itu kirim message di grup yang isi nya pemberitahuan kalau dia sangat sangat sangat butuh liburan hahaha. Kaya nya sih si “galau” masih posesif banget sama teman saya itu :D.

Nah, besok nya teman saya Anis ngirim link yang isinya tetang paket liburan 1 hari ke Bandung. Pas banget ya kan, yang satu butuh liburan, yang satu lagi nawarin liburan. Horee.. berangkat. Eh tapi..penuh drama pemirsah. Gimana ga. Malem sebelum hari H, si Anis udah ngasih tau kalau besok ngumpul di Plaza Semanggi jam 05.45 pagi. Nah rencananya si Amel yang bakalan jemputin kita satu-satu kerumah masing-masing. Tapi karena saya tau Amel itu suka telat, jadilah saya protes. Akhirnya rombongan dibagi dua. Saya, Anis, dan Oche berangkat bareng dari rumah Anis. Terus Amel jemput “Si Galau” kerumahnya.

Dari rumah Anis, jam 05.30 saya bertiga naik taxi ke Plaza Semanggi. Pas dijalan ada message dari Si Galau kalau Amel belum bisa dihubungin, ditelpon ga diangkat, diwhatsapp pun ga dibalas. Panik ya kan, secara saya udah dijalan, eh amel belum ada kejelasan. Akhirnya Si Galau mutusin buat berangkat duluan ke Plaza Semanggi dianter sama Bokap. Amel? masih tetep ga bisa dihubungin.

Jam 06.00 pagi sampe di Plaza Semanggi, telat 15 menit nih, untung aja Mba Mel (orang travel) juga telat. Amel? tetep ga bisa dihubungin juga, udah ratusan kali tuh misscall. Akhirnya saya bilang, telpon kerumahnya aja. Pas ditelpon kerumahnya, nyokapnya Amel yang angkat, bener aja kan, si Amel masih tidur pemirsah. Oh NO!!! Akhirnya kita bilang ke Mba Mel kalau ada temen kita yang telat. Akhirnya Mba Mel menyarankan Amel nyusul dan ketemuan di Rest Area 19 KM. Akhirnya jam 06.30 kami berangkat ke Bandung. Tapi kita sempet nyaranin juga sih buat naik travel aja langsung terus ketemuan di Bandung.

Jadi gitu aja dramanya? ga pemirsah…masih ada lagi. Jadi, Amel nurutin kata Mba Mel buat nyusul dan ketemuan di Rest Area 19 KM. Amel berangkat dari rumahnya di Bintaro naik taxi. Iyah naik taxi. Beneran deh naik taxi. Dan drama yang kesekian dimulai. Saya beserta rombongan travel udah sampai di Rest Area 19 KM tapi tapi tapi Amel ga tau udah sampe mana. Kata Mba Mel, ditungguin deh 15 menit. Tapi Amel belum nyampe juga. Akhirnya Amel whatsapp ke kita ngasih tau kalau dia ditinggal aja, kaya nya ga mungkin kekejar deh. Huhuhu T_T sedih. Rencana awal pergi berlima, jadi cuma berempat deh.

Udah selesai dramanya? Belum dong. Pas dijalan, semua peserta kan tidur tuh, tapi tiba-tiba saya kebangun karena rasany tuh mobil travel kaya oleng miring gimana gitu. Pas diliat bener kan emang mobilny kadang oleh ke kanan, terus ke kiria, terus ke kanan lagi. Eh berasa naik perahu ini sih. Terus saya liat ke arah spion tengah, eh keliatan dong si supir ngantuk, matanya kadang merem kadang kebuka. Ya Allah..bahaya ini bahaya!! Saya bangunin si Anis yang lagi tidur di sebelah saya. Saya suruh dia liat ke arah spion tengah, dia malah jadi panik, lebih panik dari saya. Mo teriak ke supirnya takut ngebangunin peserta yang lain. Akhirnya si Anis nelpon ke HP Mba Mel tapi ga diangkat (Mba Mel tidur juga dan duduk di depan sebelah supir). Tapi Mba Mel kebangun, mungkin karena telpon tadi. Akhirnya Anis sama Mba Mel whatsapp-an. Mba Mel: “Iya, supirnya emang ngantuk dikit”. What? dikit? dikit juga bahaya kali. Terus abis itu selama di jalan Mba Mel ngajak ngomong si supir terus-terusan :D.

Kira-kira jam 11 sampai di De’Ranch Lembang. Adem banget cuacanya, mataharinya juga teduh. Cocok nih buat photo session hahaha

Jpeg

Jpeg Jpeg Jpeg Jpeg Jpeg Jpeg Jpeg Jpeg Jpeg Jpeg Jpeg

Jpeg Jpeg Jpeg

 

 

 

Rafting – Citatih River

Minggu pagi bangun, terus gosok gigi ga pake mandi, langsung foto-foto. Kenapa ga mandi? Karena setelah sarapan kami akan melakukan arung jeram alias rafting. Jadi, ga usah mandi, kan nanti juga bakalan basah :D.

Di depan Imah Tree ada kursi yang ukurannya super besar, kami berlima aja bisa muat loh. Lumayan buat spot foto-foto kami. Abaikan muka-muka bantal kami ya.

Jpeg Jpeg Jpeg Jpeg JpegSetelah puas foto-foto di kursi super besar, sekarang waktunya foto di tengah sawah.

Jpeg Jpeg Jpeg Jpeg Jpeg Jpeg JpegNah kan mulai deg-degan ketika Mas Adi, Guide kami memberikan instruksi untuk siap-siap buat rafting. Dari penginapan, kami berangkat menggunakan mobil menuju start point. Perjalanan menuju start point lumayan jauh mengingat kami akan rafting 13 KM. Untuk end point nya berada di dekat penginapan kami, Imah Tree. Enjoy the adventure…

DSC_2242 DSC_2243 DSC_2244 DSC_2245 DSC_2246 DSC_2247Perhatikan 3 foto berikut ini:

DSC_2248 DSC_2249 DSC_2250Seru! Puas banget main air, basah-basahan, teriak-teriak. Ditengah permainan perahu karet kami sempat terbalik, tapi karena kami menggunakan jasa Cherokee Arung Jeram yang sudah profesional, jadi ga usah takut karena mereka sangat siap dan tim rescue sangat cepat bertindak.

DSC_2254 DSC_2262 DSC_2263 DSC_2266 DSC_2269 DSC_2270 DSC_2271 DSC_2278

Selesai rafting, mandi, dan makan siang, waktunya kami untuk pulang. Tapi, ada tapinya…salah satu teman kami, Annisa tiba-tiba masuk angin yang mengakibatkan diare. Jadi, kesepakatan awal : “saya yang menyetir ketika berangkat ke Sukabumi dan teman saya, Annisa, yang akan menyetir saat pulang ke Jakarta” tidak berlaku lagi 😦

Jpeg Jpeg JpegAnnisa (yang pake kacamata, jilbab hijau) katanya sakit tapi klo foto langsung sehat

Annisa (yang pake kacamata, jilbab hijau) katanya sakit tapi klo foto langsung sehat

Pelarian ke Sukabumi

Putus karena pacar selingkuh berhasil bikin seorang teman saya (identitas disembunyikan :D) larut dalam kegalauan yang cukup lama. Hampir setiap malam teman saya itu curhat di chat group hahahaha. Sampai suatu hari, teman saya yang lain, Amel, mengirimkan sebuah link artikel yang isinya mengenai beberapa jenis kegiatan yang bisa mengusir/mengurangi rasa galau karena habis putus sama pacar (seriously!!). Salah satu jenis kegiatan yang ada pada artikel tersebut adalah arung jeram/rafting. Karena itu akhirnya saya bersama 4 orang teman saya memutuskan untuk ikut rafting. Yaah..siapa tau bisa mengurangi kegalauan teman saya itu. Aamiin #pray.

Oiya sebelum ini, tahun 2010 saya sudah pernah ikut rafting di Sungai Citarik – Sukabumi. Nah kali ini, kami menggunakan Cherokee Arung Jeram dan mencoba rafting di sungai yang berbeda, yaitu Sungai Citatih. Untuk lokasinya masih sama di Sukabumi.

Kami menggunakan mobil untuk berangkat ke sukabumi. Karena hanya saya dan satu teman saya yang bisa nyetir mobil, jadi kesepakatannya saya yang menyetir ketika berangkat ke Sukabumi dan teman saya, Annisa, yang akan menyetir saat pulang ke Jakarta.

Hari sabtu tanggal 30 Agustus 2014, kami berangkat sekitar pukul 8 pagi melalui Toll JORR – Toll Jagorawi – Sukabumi. Tapi setelah keluar pintu tol ciawi, kami disambut dengan kemacetan yang cukup panjang. Daripada bosan, lebih baik foto-foto kan 😀

Jpeg Jpeg IMG-20140830-WA0004 IMG-20140830-WA0006Setelah menikmati kemacetan, foto-foto, makan siang, foto-foto (lagi) akhirnya kami sampai di Cherokee Meeting Point. Mobil kami titip di Cherokee Meeting Point karena berdasarkan informasi yang saya dapat, perjalanan dari Cherokee Meeting Point menuju Imah Tree penginapan kami sangat terjal dan jalanannya masih berbatu (belum diaspal). Lalu kami diantar ke Imah Tree menggunakan mobil khusus dari Cherokee Arung Jeram.

JpegJpeg JpegSampai di Imah Tree langsung foto-foto lagi hahahaha

Jpeg Jpeg Jpeg JpegNext, saya akan kasih info detail tentang penginapan kami, Imah Tree.