Dataran Tinggi Dieng

Well, this post is definitely a really really late post. Saya dan beberapa teman saya mengunjungi Dataran Tinggi Dieng pada April 2015. It’s 2016 now!! :D. Yaaah…walaupun udah keburu basi gapapa deh yah, siapa tahu tetep ada manfaatnya #ngeles.

Gara-gara gatel liat hari libur yang berentet di kalender, tapi kok ya belum ada rencana buat kemana gitu. Nanya tim ambon ternyata mereka juga sama, ga ada rencana buat keman mana.  Duuuh…tapi kaki udah gatel mau jalan-jalan. Finally, saya samperin deh si anak gunung. Murah banget deh pokoknya, demi kesampaian jalan-jalan, saya mau ikutan travelling ala-ala si anak gunung. Padahal seumur hidup belum pernah yang namanya naik gunung. Eh, pernah deng, gunung mas di puncak ama yang di cibodas ga tau namanya apa :D. Akhirnya tercetus lah ide buat pergi ke Dieng. Itu dimana? Hahahaha. I had no idea that time. Manfaatin internet kantor buat cari informasi mengenai Dieng. Cakep-cakep ya fotonya. So, lets go…

Tim Dieng kali ini terdiri dari saya sendiri, cemon, sapi, dan akmal si anak gunung yang bakalan jadi centengnya. Sebenarnya ada satu orang lagi yang rencananya mau gabung sama kami, tapi pas hari H doi kena musibah, jadi batal ikut deh.

Ternyata Dieng Plateau berada pada ketinggian 2093 mdpl, terletak di antara dua kabupaten Banjarnegara dan Wonosobo (sumber). Setelah baca-baca beberapa informasi mengenai Dieng, udah kebayang kesana naik apa, nanti mo ke tempat wisata apa aja, dan pulang naik apa. Kami mutusin buat naik bis dari Jakarta menuju Dieng. Tapi pas ditelepon, tenyata tiket bis hanya bisa dibeli pas hari keberangkatan. Ya udah gpp, toh kami juga baru akan berangkat hari kamis malam setelah pulang kantor. Jadi rabu malam kami packing, kamis pagi ketika berangkat ke kantor udah bawa ransel dan segala keperluan buat ke Dieng.

Manusia hanya berencana, Alloh lah yang menentukan #tsaaahelaaahhh. Pas hari H mau beli tiket bis dengan inisial D, ternyata jam keberangkatan nya ga cocok T_T. Akhirnya coba ganti ke bis SJ, eh sama juga TT___TT. Mana udah kadung bawa ransel beserta perintilannya, kan malu kalo sampe ga jadi berangkat. Akhirnya centeng berbicara, katanya kita nekat aja ke Terminal Rawamangun, pasti ada kok bis kesana. Yoweslah, turutin aja apa kata centeng kali ini.

Meeting point keberangkatan buat ke Dieng adalah Terminal Rawamangun. Saya sama si centeng berangkat dari kantor naik taxi buat ke terminal. Mana ujan, becek, macet. Cemon sama sapi ternyata udah janjian buat ke terminal bareng. Saya sama centeng nyampe duluan, langsung nanya-nanya tiket bis, nego sana sini, sampe akhirnya kebeli lah 4 tiket Bis Handoyo. Alhamdulillah yah. Akhirnya, boleh deh bikin status “Dieng, We’r coming” hakhakhak.

Kan dari informasi yang saya dapat, perjalanan ke Dieng itu kurang lebih 8 – 10 jam, nah karena kami berangkat jam 9 malam dari Terminal Rawamangun, kemungkinan besok pagi udah sampe. Tapiiiii….ini udah lebih 8 jam kok ya ga nyampe-nyampe. Mana dimana-mana macet. Yaah, namanya juga long weekend, pasti banyak yang liburan atau pulang kampung, jadi ya macet deh dimana mana. Udah gitu AC bis ga berasa, asli gerah.

Setelah sempat berhenti buat sarapan #popmie kami lanjut lagi. Eh eh tapi yah, bis nya mogok pemirsah T_T. Duuh..mana jarak ke tujuan masih lumayan jauh. Akhirnya setelah tanya-tanya ke penumpang lain, kami memutuskan buat naik angkot, karena ga bisa dipastiin itu bis bakalan mogok sampe kapan. Angkot yang kami naikin ini ternyata disebutnya mikro, mirip dengan metromini, cuman mikro ukurannya lebih kecil. Kami naik mikro sampai di parakan. Karena udah siang, kami makan siang dulu di parakan. Abis itu lanjut lagi naik angkot buat ke Dieng. Alhamdulillah ada mas-mas yang bantuin dan ngasih tau kami angkot yang harus kami naikin buat ke Dieng.

DSC_1605
Nyarap popmie #bukanendorse
DSC_1606
Bisnya mogok T_T
CSC_1644
Korban bis mogok

Sampeeee..hore sampeee. Beneran udah sampe nih. Pas liat jam, jam 4 sore. Berarti total perjalanan Jakarta – Dieng 18 jam. WOW!!

Ehiya pas tadi naik angkot, kami ternyata penumpang terkahir dong. Hahahaha..kan karena kami belum pesen penginapan, jadi ya pasrah deh mau diturunin dimana sama si Bapak angkotnya. Eits tapi tunggu dulu, centeng mulai beraksi, ngajak ngobrol si Bapak angkot, tanya penginapan dimana? Tempat makan dimana? Bapak tinggal dimana? Punya anak cewe cantik yang masih single ga,pak? #eh pertanyaan terakhir ga sempet kesampean karena si angkot tetiba berhenti. Ternyata si Bapak mau nunjukin beberapa penginapan. Udah banyak yang penuh. Tapi Alhamdulillah masih dapet penginapan. Sebenernya sih itu rumah warga, bukan penginapan yang biasa disewa, tapi karena ternyata peak season jadi sang empunya rumah mau menyewakan 2 kamar dirumahnya. Ada kamar mandi dalam juga loh di setiap masing-masing kamarnya. Jadi centeng dikamar sendirian, kami yang cewe-cewe di kamar yang paling depan. Horeeeee…

Sebelum si Bapak angkot nya pulang, kami nanya ke Bapak apa bisa angkotnya kami sewa untuk jalan-jalan selama disini. Teryata si Bapak mau. Dengan harga Rp.500.000,- seharian. Dan besok pagi kami akan dijemput sama si Bapak jam 3 pagi buat liat sunrise.

Ada kejadian yang nyebelin pas di penginapan. Jadi, cewe-cewe kan mau mandi, tapi airnya dingin luar biasa. Eh tapi untung aja dirumah itu ada satu kamar mandi luar yang ada air panasnya. Trus nih yah, si centeng dengan meyakinkannya bilang ke kami kalau mau mandi, jangan pake air panas, pake air biasa aja, jadi biar nanti suhu badan ikut menyesuaikan dengan kondisi dingin disini, jadi kalau udah gitu ntar ga bakalan kedinginan lagi. Dibilangin kaya gitu ya kami yang cewe-cewe nurut aja. Jadilah kami mandi pake air sedingin air es itu. Ya Alloh, asli dingin bener. Pas kami yang cewe-cewe udah selesai mandi, udah cakep, udah wangi, trus mau ke ruangan tengah buat minum teh yang udah disediain sama pemilik rumah, kami nge-gep-in si centeng baru kluar dari kamar mandi luar yang ada air panasnya itu tuh. Jadi dia mandi pake air panas ternyata. Kunyuuuuuk!!!!!!!! Tadi aja bilang ny jangan mandi pake air panas ini itu apa lah segalama macem, tapi sendirinya mandi pake air panas. Diiiih! Kena tipu abis2an ini sih -,-“.

Mari kita lupakan kejadian kejadian nyebelin ituh dengan makan malem yang banyak. Ada nasi goreng, tongseng, pecel ayam. Perut kenyang, tidur pun tenang. Eh ga deng, tidur ga bisa tenang. Ga kuat sama dinginnya T_T.

Jam 2 pagi alarm bunyi. Siap-siap berangkat buat lihat sunrise. Jam 3 si Bapak udah jemput kita di penginapan. Sampe di Bukit Sikunir ramenyaaaa minta ampun >,<. Mo naik ke bukit aja ngantri pake macet. Baru naik beberapa meter tiba-tiba perut saya sakit ga karuan, langsung duduk trus istirahat, sempet kepikiran buat turun aja ga usah jadi naik ke bukit buat liat sunrise. Eh tapi tiba-tiba sakitnya ilang #aneh. Ya udah Alhamdulillah kalo gitu, mari lanjutin perjalanan. Kira-kira dari kaki bukit sampai ke atas itu 1 jam. Pas sampai di atas ternyata lebih rame lagi, udah kaya lautan manusia. Sampe kami bingung mo bikin duduk dan gelar tiker dimana. Ini dia yang ditunggu-tunggu. Sunrise dari Bukit sikunir.

IMG_1724IMG_1733IMG_1766IMG_1770IMG_1781IMG_1789IMG_1793IMG_1823IMG_1874IMG_1899

IMG_1870

Abis liat sunrise, kami turun ke  Telaga Cebong yang berada di kaki Bukit Sikunir. Terletak di desa tertinggi di Jawa yaitu Desa Sembungan, Telaga Cebong merupakan telaga yang terjadi dari bekas kawah purba, dulunya memiliki luas sekitar 18 ha, akan tetapi lama kelamaan mulai menyempit dan tersisa sekitar 12 Ha.Lokasi Telaga Cebong berada disebelah barat  Gunung Sikunir dengan bentuk menyerupai cebong/berudu mungkin dari bentuk itulah akhirnya telaga ini diberi nama telaga cebong (sumber).

IMG_1929
Telaga Cebong

Perjalanan dilanjutkan ke Telaga Warna. Kami sempet sarapan dulu di dekat Telaga Warna. Di beberapa sudut telaga masih ada gelembung-gelembung yang sangat mungkin berasal dari bagian dalam telaga yang merupakan mata air dan sedikit bercampur dengan belerang yang apabila terkena sinar mata hari akan memantulkan cahaya yang berwarna warni, soal penyebab terjadinya warna ini memang masih simpang siur. Ada juga yang mengatakan dikedalaman telaga terdapat sulphur yang apabila terkena cahaya akan memantulkan cahaya yang berwarna warni (sumber).

IMG_1945IMG_1959IMG_1963

Lanjut lagi ke Kawah Sikidang. Nama Sikidang di ambil dari kata “KIDANG” yang dalam bahasa Indonesia berarti Kijang. Binatang ini memiliki karasteristik yg suka melompat2. Seperti hal nya uap air dan lava berwarna kelabu yg terdapat di kawah sikidang ini selalu bergolak dan munculnya berpindah2 bahkan melompat seperti kijang (sumber).

IMG_1972
Kawah Sikidang

Candi Arjuna jadi tempat terakhir sebelum kami kembali ke penginapan. Kompleks Candi Arjuna biasa digunakan sebagai tempat pelaksanaan Galungan. Selain itu, kompleks ini kadang juga digunakan sebagai tempat pelaksanaan ruwatan anak gimbal (sumber).

IMG_1986
Candi Arjuna

Kami kembali ke penginapan buat mandi dan packing, karena sore nanti kami akan pulang ke Jakarta. Karena macet yang luar biasa ketika berangkat, kami memutuskan untuk pulang menggunakan kerete api dari purwokerto. Sebelum kami diantar sama Bapak ke tempat buat naik bis ke purwokerto, kami sempat nyobain mie ongklok. Kata orang kalo ksini tapi ga nyobain mie ongklok ntar nyesel hahhaha. Mie ongklok itu kalo penampilannya mirip mie aceh tapi rasa jauh berbeda. Penasaran rasa mie ongklok gimana? Yuk jalan-jalan kesini 😀

Setelah makan kami diantar sama Bapak buat naik bis yang ke Purwokerto. Makasih Bapak udah mau nganterin dan nemenin kami selama disini. Sehat-sehat dan semoga banyak rezeki  ya,Pak. Semoga suatu saat bisa ketemu sama Bapak lagi.